Header Ads

postimage

Cuaca Buruk, Sejumlah Nelayan Indramayu Terjebak di Pulau Rakit


Indramayu - Sejumlah kapal nelayan terjebak di gugusan Pulau Rakit perairan Indramayu akibat cuaca buruk. Nelayan banyak yang lebih memilih menepi di Pulau Rakit untuk menghindari gelombang tinggi. Cuaca buruk menjadi ancaman bagi para nelayan yang sedang melaut.

Para nelayan Indramayu yang kini berada di lautan memilih untuk berlindung di pulau-pulau terdekat. “Akibat angin kencang membuat ketinggian gelombang bisa mencapai tiga meter di perairan yang berjarak lebih dari 30 mil laut. Kondisi ini sangat berbahaya,” ujar Ketua Serikat Nelayan Tradisional (SNT) Kabupaten Indramayu, Kajidin, seperti mengutip Jawa Pos, Jumat (10/2/2017).

Dia mengatakan, di Desa Karangsong, ada sekira 400 kapal nelayan Indramayu dengan bobot di atas 20 gross ton (GT). Saat ini, lebih dari 65% kapal dengan bobot besar tersebut sedang melaut. Dengan kondisi angin kencang dan gelombang tinggi seperti saat ini, banyak kapal nelayan Indramayu yang sudah telanjur melaut. Sehingga harus berlindung di sejumlah pulau terdekat.

Para nelayan akan tetap berada di Pulau Rakit hingga kondisi cuaca membaik. Selain menepi, kapal nelayan Indramayu yang melaut di laut Jawa pun terpaksa harus berlindung di pulau terdekat. Bahkan, untuk kapal yang berbobot di atas 50 GT asal Kabupaten Indramayu, saat ini banyak yang berada di luar perairan Jawa. Pulau-pulau itu di antaranya di Dobo, Papua, Flores, Ambon serta Ketapang.

Kajidin menyatakan, melalui hubungan radio yang para nelayan lakukan, sebagian besar kapal-kapal asal Indramayu hingga kini masih berlindung di pulau-pulau. Pencarian ikan baru akan dilakukan saat melihat kondisi cuaca membaik. Saat kondisi cuaca membaik, para nelayan akan segera menuju peraian dan menebar jaring untuk mencari ikan. Namun ketika melihat kondisi cuaca kembali memburuk dan gelombang tinggi datang, para nelayan Indramayu akan secepatnya kembali berlindung ke pulau yang terdekat.

Kajidin berharap, kondisi cuaca dan gelombang segera membaik. Sebab semakin lama nelayan Indramayu berada di pulau-pulau itu, maka akan semakin banyak perbekalan yang dihabiskan.

Penulis : Ran/Jawapos
Powered by Blogger.