Header Ads

postimage

Polisi Lakukan Penyekatan Massa di Pantura Indramayu

Indramayu (PRLM) - Penyekatan terhadap kelompok massa yang berpotensi menimbulkan gangguan kamtibmas terkait keputusan Mahkamah Konstitusi terhadap gugatan salah satu pasangan capres akan dilakukan di jalur Pantura Indramayu. Saat ini terdapat 800 personil yang disiagakan di Jalur Pantura Indramayu.

Hal tersebut dikatakan Kapolres Indramayu, Wahyu Bintono, dalam konsolidasi pengamanan sengketa Pilpres 2014 pada Mahkamah Konstitusi di Lapangan Mapolres Indramayu, Rabu (20/8/2014). Dalam apel tersebut, dihadiri juga unsur Dandim 0616 Indramayu, serta jajaran Dinas Perhubungan Indramayu.

Wahyu mengatakan, pihaknya saat ini menerapkan status siaga 1 dalam pengamanan sengketa pilpres. 

"Khusus untuk pantura, kami sudah ada penyekatan. Terhadap kelompok massa yang berpotensi mengganggu kamtibmas, kami sekat di Lohbener. Bila datang dari arah timur, kami belokan ke selaur. Sementara bila dari dalam kota, kami putar balikan ke Celeng. Sifatnya kami monitoring, dan statusnya siaga 1. Dua pertiga dari personil kami sebanyak 1.200 orang disiagakan. Itu berarti 800 personel sudah siaga, terutama di pantura," tuturnya. 

Dia menambahkan, Pantura Indramayu menjadi perlintasan utama dari jawa bagian timur untuk bisa ke Jakarta. Dengan demikian, menjadi kewajiban pihaknya agar jangan sampai ada massa yang berpotensi ganggu kamtibmas lolos ke Jakarta.

Dia menuturkan, ada beberapa bentuk potensi konflik, baik di Ibukota maupun daerah. Menurutnya, Polda Metro Jaya dengan BKO dari Polda dan TNI telah melakukan upaya pengamanan di sekitar gedung MK. 

Sementara polda lain, diperintahkan agar melakukan upaya pencegahan terhadap berbagai bentuk kelompok massa yang akan ke Jakarta. Massa yang dimaksud adalah yang berpotensi menimbulkan aksi anarkisme.

"Selain di pantura, upaya antisipasi dan pencegahan lainnya berkaitan dengan keberadaan objek-objek pemilu, seperti kantor pemilu, panwaslu, partai politik, dan objek vital lainnya. Ini menjadi tugas pokok, termasuk polda jabar, dan Polres Indramayu," katanya.

Dia menuturkan, patroli gabungan dengan Kodim, razia pemeriksaan kendaraan bermotor dengan sasaran tertentu, serta benda-benda berbahaya lainnya akan meningkat sampai pasca pengumuman MK. 

"Perlu ada penyeragaman yang baik dengan jajaran lainnya, sehingga bisa bersatu padu dalammelakukan upaya preventif maupun penindakan bila ada gangguan kamtibmas," ujarnya.

Menurutnya, apapun hasil MK yang akan diumumkan, harus dihargai bersama. Pasalnya, itu merupakan hasil dari proses panjang pemeriksaan alat bukti yang ada di MK. 

"Dalam hal ini juga, Polri menghimbau agar masyarakat bisa menerima dengan leluasa apapun keputusannya, dan tidak terpancing, baik itu kejahatan jalanan, pengrusakan, dan penganiayaan," tuturnya.

Wahyu menambahkan, dari dinamika dan kegiatan masyarakat, termasuk di depan MK, ada pihak-pihak yang terus menyampaikan aspirasinya, baik berunjuk rasa, maupun mengkritisi jalannya sidang. 

"Adapun hal ini berpotensi menyuburkan bentuk-bentuk gangguan kamtibmas manakala diumumkannya hasil gugatan besok," katanya.

No comments

Powered by Blogger.