Header Ads

postimage

Kali Desa Kenanga Masih Digenangi Limbah Industri Krupuk





Indramayu (prlm) - Kali yang melintasi sentra kerupuk di Blok Dukuh, Desa Kenanga, Kecamatan Sindang, Kabupaten Indramayu, masih digenangi limbah. 


Belum tampak adanya tanda-tanda kemajuan berarti semenjak pertemuan antara pihak pengusaha kerupuk dan Kantor Lingkungan Hidup Indramayu pada dua bulan lalu, atau Kamis (10/4/2014).

Berdasarkan pantauan, Selasa (24/6/2014), air yang melintas di kali tersebut masih tampak digenangi limbah hasil produksi kerupuk. Hal itu tampak dari warna air yang kemerah-merahan di sekitar pabrik. 

Selain air yang berwarna, tampak juga busa menggenangi air. Selain itu, sampah juga terlihat turut menumpuk di bagian kali.

Bau yang tidak sedap pun tercium saat melintasi air yang berwarna itu. Dua putri pelajar sekolah dasar yang melewati kali tampak menutup hidungnya dengan kain jilbab yang dipakainya, karena bau yang tidak sedap tersebut.

Berdasarkan penuturan sejumlah penduduk yang ada di sana, bau tidak sedap dari limbah kerap menyengat. Genangan limbahpun akan meningkat bila hujan tiba. 

Hal itu kerap menimbulkan ketidaknyamanan, terutama ketika hendak makan. Pabrik kerupuk yang ada di Blok Dukuh lokasinya berdekatan dengan rumah penduduk. Sebagian besar penduduk di sana juga menggantungkan hidupnya dengan bekerja di pabrik kerupuk.

Menurut seorang warga yang enggan disebutkan namanya, pekerja pabrik kerupuk ada yang mengeluh terkena penyakit kulit, karena gatal-gatal di kakinya. Itu terjadi, karena bersentuhan dengan limbah.

"Bau tidak sedap dan genangan limbah di sini sudah berlangsung menahun. Selama ini, belum ada upaya penanganannya. Susah juga sih, karena orang-orang pabrik itu orang-orang besar," kata warga yang mengaku tinggal di Blok Dukuh semenjak 1978 ini.

Saat diminta komentarnya, Kepala Kantor Lingkungan Hidup Indramayu, Tini Kartini mengakui, persoalan limbah di Desa Kenanga masih menjadi pekerjaan rumah bagi instansi yang dipimpinnya. 

Dia menuturkan, sejumlah upaya telah dilakukan semenjak pertemuan terakhir dengan para pengusaha pabrik kerupuk.

Menurutnya, upaya pemasangan instalasi pengolahan air limbah telah disepakati dengan pengusaha. Kemudian, bersama instansi terkait, seperti Dinas Perikanan, Cipta Karya, Perdagangan, Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air, telah melakukan pengawasan ke lapangan terkait pemasangan IPAL. Pengawasan itu, kata dia, berlangsung sekitar bulan Mei.

Namun demikian, terkait persoalan operasional IPAL yang telah disepakati, dia mengaku masih belum mendapatkan laporannya kembali semenjak pengawasan ke lapangan terakhir. 

"Uji IPAL belum lihat lagi. Pastinya kami sudah merapatkan dan melakukan pengawasan. Saat ini, masih belum tahu lagi seperti apa pengelolaan IPAL oleh pengusaha pabrik kerupuk," tuturnya.

Dia mengatakan akan berupaya memperhatikan laporan warga mengenai kondisi yang ada di sentra kerupuk Desa Kenanga. "Yang pasti, Pemda akan menata kawasan tersebut. IPAL harus dioperasionalkan, dan akan dibuat juga saluran airnya," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, berdasarkan kajian KLH Indramayu antara tahun 2010-2013, tingkat pencemaran di sentra industri kerupuk itu sudah melebihi batas. 

Tingkat kandungan Biochemical Oxygen Demand (BOD), Chemical Oxygen Demand (COD), dan Total Suspended Solid (TTS) sudah berada di atas ambang baku mutu lingkungan. 

Hal tersebut akan mengakibatkan terganggunya biota air, serta munculnya bau busuk, sehingga air tidak layak diminum atau digunakan untuk mandi.

No comments

Powered by Blogger.