BREAKING NEWS

PERTANIAN

PENDIDIKAN

HUKUM DAN KRIMINAL

Sabtu, Oktober 20

Mantan Kuwu di Indramayu Jadi Bajing Loncat

Indramayu - Truk kontainer dengan muatan 1.800 kardus sarden dibajak di jalur pantai utara (pantura) Indramayu. Komplotan pelaku, sindikat bajing loncat yang sudah tertangkap di antaranya beranggotakan dua mantan kepala desa (kuwu) di Indramayu.
Sopir truk, Marhadi (52) menuturkan, sedianya bernomor polisi B 9172 KEU yang dia bawa berangkat dari Banyuwangi Senin (15/10), untuk mengantar muatan ke Karawang. 
Dia membawa truk dengan kondektur keponakannya, Iyan (24). Keduanya merupakan warga Kec. Jawilan Kab. Serang Banten.
Namun sebelum berangkat, dia mendapat telepon melalui telepon selular. "Teman saya ngontak, katanya dia mau ikut ke Jakarta. Saya juga tidak tahu dia dapat nomor telepon saya dari mana. Dia mulai menumpang dari Pasuruan," kata Marhadi ditemui Jumat (19/10).
Teman yang dia maksud adalah Hengky, kenalan sesama sopir. Saat itu, Hengky menumpang bersama pria lain yang mengaku bernama H. Didi.
Di kawasan Pemalang, mereka sempat berhenti untuk membeli minum. Namun minuman botol tersebut baru diminum di tol Palikanci. "Keluar dari tol, saya mulai pusing, mungkin karena minuman itu," kata Marhadi.
Saat melintas di Lingkar Kiajaran Lohbener Indramayu, Rabu (17/10), Marhadi memutuskan untuk berhenti sejenak di pinggir jalan. 
Dia menyempatkan turun untuk buang air kecil. "Setelah itu saya makin pusing, yang ingat cuma muka ditutup, lalu dibawa ke mobil kecil. Saya juga tidak tahu nasib kondektur," ujarnya.
Saat sadarkan diri, Kamis (18/10) pagi, dia sudah berada di tengah hutan di kawasan Cikamurang, Indramayu, jalur alternatif penghubung Sumedang-Indramayu-Subang. 
Beberapa bagian muka dirasa sakit dengan mata dan mulut ditutup lakban, dan tangan terikat. Berhasil melepaskan ikatan, dia segera meminta tolong warga setempat kemudian dilarikan ke Puskesmas terdekat.
"Pas mau ke Puskesmas itu, di pom bensin saya melihat truk yang saya bawa. Tapi waktu dicek, isinya sudah kosong," tuturnya.
Kemudian dia segera melaporkan kejadian tersebut seraya mendapat perawatan medis di Puskesmas Terisi. Ternyata, sang kondektur sudah lebih dulu dibawa warga ke puskesmas tersebut.
Kondisinya kurang lebih sama, dengan beberapa lebam di bagian muka. "Saya juga dibuang di Cikamurang," ujar Iyan.
Kapolres Indramayu Ajun Komisaris Besar Polisi G. Pangarso Rahardjo Winarsadi didampingi Kasatreskrim Ajun Komisaris Polisi I Nyoman Dita dan Kasubag Humas Ajun Komisaris Polisi Wahyudin menuturkan, setelah mendapat laporan, pihaknya langsung melakukan penelusuran. Selain olah tempat kejadian perkara (TKP), informasi juga dihimpun dari sejumlah saksi.
Dalam waktu singkat, sekitar sembilan jam dari laporan, titik terang ditemukan. Hasilnya, kuat dugaan muatan dari truk tersebut dipindahkan ke sebuah rumah makan di jalur alternatif, Kec. Gantar Kab. Indramayu.
"Kami kemudian melakukan penggeledahan dan ditemukan 1.800 dus sarden sudah tersusun rapi," ujar Pangarso.
Atas kasus pencurian dengan kekerasan ini, sedikitnya 14 orang diperiksa. Namun dalam perkembangannya, lima orang ditetapkan sebagai tersangka. Dua di antaranya adalah Sh (42) dan Mn (45), mantan kuwu di Indramayu. Tiga tersangka lain yang sudah ditangkap adalah Wr (49), (34), dan Ch (48). Diperkirakan, nilai kerugian mencapai Rp 3 miliar.
Pangarso menuturkan, saat ini kasus tersebut masih dalam pengembangan. Tersangka diancam dengan pasal 365 KUH Pidana tentang pencurian dengan kekerasan dengan ancaman pidana penjara sembilan tahun. Sementara itu, sejumlah tersangka lain, termasuk seorang mantan kuwu, masih dalam pengejaran. (PR)
 
Copyright © 2013 Indramayu Post . Com | Media Online Indramayu
. Powered by RAJA TOWER.NET