Header Ads

postimage

Bayi Empat Bulan Terlahir Tanpa Anus Butuh Bantuan

Indramayu - Terlahir tanpa anus, putri kedua dari pasangan Tati (33) dan Kadi (36), warga RT 27, RW 29, Desa Lamarantarung, Kecamatan Cantigi, Kabupaten Indramayu ini kerap menjerit kesakitan karena kesulitan buang air besar. Empat bulan sejak dilahirkan, bayi itu belum mendapatkan penanganan medis dan perawatan intensif lantaran terkendala biaya.

Cesika Mutiara, nama bayi berusia empat bulan itu. Ia menangis di pangkuan ibunya, ketika sinar matahari menyengat di pesisir pantai utara Desa Cangkring, Kecamatan Cantigi, Kabupaten Indramayu akhir pekan lalu. Sang ibu, mengipasi anaknya dengan kertas karton untuk mengusir gerah.

Tati tahu betul derita anaknya yang terlahir tanpa anus itu. Jika ingin buang air besar, Cesika harus mengeluarkannya lewat saluran air kencing. “Kalau buang air besar, dia menangis terus. Mungkin karena menahan sakit yang luar biasa. Saya tidak tahu harus bagaimana. Paling-paling hanya mencoba menghiburnya dan menenangkannya,” ujar Tati.

Dia tak mengerti kenapa anaknya bisa terlahir tanpa memiliki anus. Sebab, ketika hamil, ia tak merasakan gejala yang aneh dengan kandungannya. Namun, saat melahirkan, ia mengakui, ari-ari sang bayi menempel pada rahimnya sehingga dokter harus mengangkat rahimnya untuk melancarkan proses persalinan.

Sejak dilahirkan, Cesika belum mendapatkan penanganan medis untuk membuka saluran pembuangan air besar. Tati mengaku tak punya biaya untuk operasi anaknya. Ia hanya bekerja sebagai ibu rumah tangga, sementara suaminya sudah sepuluh bulan bekerja di Taiwan sebagai nelayan. Untuk biaya sehari-hari, Tati hanya mengandalkan tabungannya yang hanya cukup untuk makan. “Sisanya, saya pinjam ke sana-kemari,” tuturnya.

Tati berharap agar anaknya mendapatkan bantuan dari Pemkab Indramayu dan berbagai pihak untuk operasi anus. Selain tidak memiliki anus, Cesika juga memiliki kelainan pada daun telinga kanannya yang tertutup. Meski demikian, ia masih bisa mengenali dan merespons suara yang didengarnya.

Mantan Camat Cantigi, Dodi Tisna yang baru saja dilantik menjadi Camat Widasari mengungkapkan, pasangan Tati dan Kadi merupakan keluarga prasejahtera di daerahnya. Mereka tercatat sebagai anggota Gakinda dan Jamkesda, tetapi untuk mengoperasi anaknya dibutuhkan biaya yang besar.

“Kami sudah mengajukan bantuan untuk operasi kepada Pemkab Indramayu karena bayi mereka sangat membutuhkan penanganan segera mumpung usianya masih di bawah satu tahun. Sebab, kalau sudah berusia satu tahun, akan sangat rentan kalau dioperasi,” tuturnya.

Mewakili Pemkab Indramayu, Kabag Humas dan Protokoler, Wawan Idris mengaku akan segera mengupayakan operasi pembuatan anus untuk Cesika. Menurut dia, Pemkab Indramayu akan memprioritaskan warga tidak mampu yang butuh bantuan, terutama yang menyangkut kelangsungan hidupnya. (PRLM)

No comments

Powered by Blogger.