Header Ads

postimage

Puncak Musim Hujan, BPBD Indramayu Waspadai Tujuh Titik Tanggul

Indramayu - Memasuki puncak musim hujan, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Indramayu mewaspadai tujuh titik tanggul sungai di sejumlah daerah. Pasalnya, debit air sungai yang tinggi dikhawatirkan membuat tujuh titik tanggul itu jebol.

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Indramayu, Edi Kusdiana menyebutkan, ketujuh titik tanggul sungai itu di antaranya terletak di Desa Pilangsari, Kecamatan Jatibarang dan Desa Pecuk, Kecamatan Sindang. Selain itu, di Desa Lobener, Kecamatan Jatibarang, Kecamatan Sukagumiwang dan Kecamatan Kertasemaya.

"Hari ini petugas kami bersama petugas dari Dinas PSDA sedang ke lapangan untuk memantau ketujuh titik tanggul itu,'' ujar Edi kepada ROL, Kamis (4/2).

Ketujuh titik tanggul tersebut pernah jebol pada pertengahan Maret 2015 silam. Dampaknya, ribuan rumah warga dan ribuan hektare areal persawahan mengalami banjir.

Bahkan, jebolnya tanggul di Desa Pilangsari, Kecamatan Jatibarang, menyebabkan jalur pantura utama Indramayu-Cirebon mengalami lumpuh total. Dampaknya, urat perekonomian nasional menjadi terganggu.

Edi mengakui, ketujuh tanggul yang pernah jebol tersebut telah diperbaiki oleh BBWS Cimanuk Cisanggarung. Namun, pemantauan terhadap ketujuh tanggul itu akan tetap dilakukan, terutama saat puncak musim hujan seperti sekarang.

Selain tujuh titik tanggul tersebut, ketinggian air di Bendung Bangkir, Kecamatan Lohbener, juga terus dipantau. Jika air meluap, kota Indramayu yang merupakan pusat pemerintahan terancam banjir.

"Tinggi muka air di Bendung Bangkir terus kami pantau," kata Kasi Logistik BPBD Kabupaten Indramayu, Saptiaji Aminudin.


Penulis : Lilis
Sumber : Republika
Powered by Blogger.