Header Ads

postimage

Korban Banjir Indramayu Dikecewakan Jokowi

Korban banjir indramayu
Indramayu - Kehadiran Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Kabupaten Indramayu mengecewakan warga korban banjir yang sudah lama menunggu sejak pagi. Warga yang sedianya menyampaikan langsung keluh kesah usai panen raya, harus gigit jari lantaran Jokowi batal singgah.

Mulanya warga berharap dengan kehadiran presiden ketujuh RI itu di tengah-tengah korban banjir bisa melihat kondisi sebenarnya dan mampu mempercepat proses perbaikan tanggul jebol guna penanganan pascabencana. Tapi, apa yang ingin disampaikan warga tidak kesampaian.

Keluhan warga itu salah satunya disampaikan Abdul Muis. Ia bersama warga lainnya kecewa lantaran Jokowi batal singgah ke Blok Pilangsari, Desa Pilangsari, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu, untuk mengecek kondisi jebolnya Tanggul Sungai Cimanuk yang hancur sepanjang 120 meter.

 "Tolong dengarkan curhatan kami, Pak Presiden. Ini persoalan serius, Pak. Bukan hanya persoalan bantuan paket sembako," kata Muis, Rabu (18/3/2015).

Hal senada juga diungkapkan Jahro. Ia menuturkan, sudah tiga hari ini warga berdiam di tenda-tenda darurat. Makan dan minum seadanya, serta mengenakan satu baju yang kering di badan. Bila bertemu Jokowi, Jahro hanya ingin menyampaikan pesan pekerjaan penanganan tanggul agar tidak dikerjakan asal-asalan.

"Kurang dari lima tahun lalu, tembok penahan tanggul dikerjakan dengan dana miliaran rupiah. Tapi yang miliaran itu kini ambles juga terseret derasnya arus sungai," katanya dengan nada kecewa.

Kebanyakan warga berharap, agar jebolnya tanggul Cimanuk yang telah terjadi untuk kedua kalinya sejak 1971, ini tidak akan terjadi lagi untuk kesekian kalinya di masa mendatang. Dengan catatan pengerjakan tanggul dilakukan tidak asal-asalan. Menurutnya, bila sudah seperti ini, warga pula yang harus menanggung deritanya.

"Bila ada ‘begal’ anggaran perbaikan tanggul, kita tenggelamkan saja ke (sungai) Cimanuk," tandasnya.

Banjir yang merendam ribuan rumah-rumah warga itu, juga mengakibatkan 16 rumah warga roboh. Kebanyakan rumah roboh itu berada di lokasi yang dekat dengan titik awal jebolnya tanggul Cimanuk. Belasan rumah rusak itu, dibangun tidak jauh dari tembok penahan tanggul yang patah dan terkikis arus.

"Untuk jumlah rumah rusak di Pilangsari ini, semuanya berjumlah 16 unit rumah. Kami pun sedang mengupayakan perbaikan atas kerusakan rumah tersebut," kata Camat Jatibarang Dedi Darpadi.



Penulis: Cipyadi
Sumber: Okezone

No comments

Powered by Blogger.