Header Ads

postimage

DANREM 063 /SGJ : Tindak Tegas Mafia Beras dan Pupuk

Indramayu - Komandan Komando Resort Militer (Danrem) 063 Sunan Gunung Jati (SGJ) Cirebon, Kolonel Inf Sutjipto, meminta kepada seluruh elemen masyarakat agar melakukan pengawasan kepada sejumlah gudang beras di Kabupaten Indramayu.

Pihaknya juga meminta kepada masyarakat untuk segera melaporkan kepada petugas, bila ada indikasi penim­bunan beras yang dila­kukan oleh mafia di lapangan. Sebab, dalam beberapa minggu ini harga beras di lapangan terus melambung tinggi.

“Tindak tegas kepada mereka yang sengaja melakukan penimbunan beras. Masyarakat jangan takut dan segera me­lapor kepada petugas,” tegas Sutjipto, di hadapan ribuan un­dangan dalam acara si­laturahmi dengan seluruh to­koh agama, masyarakat, ku­­wu, camat, OPD dan un­sur pim­pinan dari Forum Komu­­nikasi Pimpinan Daerah (FKPD).

Dalam kesempatan itu ju­ga digelar dialog interaktif an­tara masyarakat dengan unsur pimpinan dari FKPD di antaranya Bupati Hj Anna Sophanah, Kepala Kejaksaan Negeri Dedy Koesnomo SH MH, Kapolres AKBP Wijonarko SIK MSI dan Komandan Kodim 0616 Letkol Zaenudin SH MHum. Mereka sepakat untuk melakukan tindakan tegas kepada para mafia yang sengaja melakukan penimbunan beras.

Sutjipto menegaskan, masya­rakat yang berada di wilayah Ciayumajakuning merupakan ‎daerah agraris atau pertanian sehingga tidak pantas kalau sampai terjadi kelangkaan beras. Di Kabupaten Indramayu sendiri tergolong sebagai da­erah lumbung padi apabila diban­dingkan dengan daerah lainnya.

Namun demikian, masyarakat di Kota Mangga juga perlu waspada karena bisa saja kelangkaan beras terjadi akibat permainan tengkulak supaya harga beras terus mengalami kenaikan. “Yang jelas kita sudah mengintruksikan kepada seluruh anggota Babinsa agar memantau gudang beras. Ada gudangan yang mencurigakan segera melapor dan nanti kita bersama polisi akan melakukan sweeping,” terangnya.

Ditambahkan Sutjipto, da­lam menyukseskan program Keta­hanan Pangan Nasional, anggota TNI harus berada di te­ngah masyarakat dalam rangk­a membantu percepatan musim tanam. Anggota Ba­binsa itu dituntut aktif dalam menampung keinginan ma­syarakat khususnya di bidang pertanian. Bidang pertanian, menjadi produk unggulan oleh pemerintah dalam mengan­tisipasi kelang­kaan beras di lapangan.

Di samping itu petani harus melakukan pengawasan ter­hadap pendistribusian pu­puk bersubsidi di tengah masyarakat. Sebab, keberadaan pupuk di lapangan mulai sulit di dapat para kelompok tani. Hal menjadi persoalan besar yang harus segera ditanggulangi secepatnya.

Kelangkaan pupuk, kata dia,  itu sangat berdampak besar pada peningkatan produksi beras. Oleh karenanya anggota Babinsa juga dituntut untuk membantu masyarakat dalam menanggulangi kelangkaan pupuk di lapangan. “Pelaku penimbun pupuk juga harus ditindak tegas dan harus dipidanakan,” tegasnya.


Penulis:Dun
Sumber:  Radar Cirebon

No comments

Powered by Blogger.