Header Ads

postimage

Razia Motor Bodong, Polisi Mendapat Perlawanan Dari Warga

Indramayu - Anggota Polres Indramayu mendapatkan perlawanan sejumlah oknum warga saat melakukan razia kendaraan bermotor bodong di Desa Dukuhjati, Kecamatan Krangkeng, Kamis (26/2/2015). Gas air mata pun sempat ditembakkan oleh polisi ketika mendapatkan perlawanan tersebut.

Kapolres Indramayu, Wijonarko mengatakan, pihaknya melakukan razia selektif di jalan raya wilayah Desa Dukuhjati mulai pukul 13.30 WIB. 

Dalam razia tersebut polisi menyita sejumlah motor yang tidak memiliki surat kelengkapan. Akan tetapi, 1,5 jam setelah razia dimulai, ternyata ada warga yang melakukan perlawanan karena motornya disita. 

Beberapa di antaranya ada yang mencoba melakukan penyerangan, dan untuk mengantisipasi agar perlawanan tidak membesar, Wijonarko mengonfirmasi, petugas polisi sempat menembakkan gas air mata.

“Tembakan ini sempat membubarkan warga yang melakukan perlawanan. Kami pun mencoba meredakan situasi agar tidak berkembang menjadi konflik yang serius,” tuturnya, Kamis (26/2/2015).

Dia mengatakan, selama razia tersebut, disita sebanyak 24 kendaraan beroda dua yang tidak memiliki surat kelengkapan. Menurut dia kegiatan yang sama akan terus dilakukan oleh pihaknya dalam rangka menekan tindak kriminalitas terutama tentang pencurian motor, pencurian dengan kekerasan (curas) dan pencurian dengan pemberatan (curat). 

Tujuan dilakukan operasi pekat (penyakit masyarakat) tersebut adalah untuk menciptakan kondusifitas daerah menyusul maraknya pencurian kendaraan bermotor.

"Selanjutnya kegiatan ini akan kita tingkatkan dan rutin dilakukan oleh jajaran kami. Terutama terhadap sepeda motor yang tidak dilengkapi surat-surat kendaraan. Selain tindakan itu kita juga sudah melakukan tindakan premetif yakni berupa himbauan-himbauan kepada masyarakat," katanya.

Masih dikatakannya, untuk antisipasi ssering terjadinya kasus pencurian motor oleh pihaknya beberapa lokasi sudah dilakukan pemetaan. Pemetaan itu terutama khusus bagi daerah yang dinilai memiliki kerawanan kasus kejahatan jalanan.


Penulis: Muhammad Ashari
Sumber: PRLM

No comments

Powered by Blogger.