Header Ads

postimage

Korban Banjir Indramayu Masih Telantar

Indramayu - Korban banjir di daerah pantai Utara (Pantura) Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, hingga kini masih telantar mereka belum mendapatkan bantuan dari pemerintah setempat.

Drs. Abdulmuin, S.H korban banjir warga Desa Eretan Kecamatan Kandunghaur Indramayu, kepada wartawan di Indramayu, Selasa (21/1), mengatakan,""Korban banjir masih terlantar, pemerintah setempat tidak memberikan bantuan padahal warga sangat membutuhkan."

Korban banjir kesulitan kebutuhan pokok, karena mereka terisolir meski jarak dengan pasar Eretan dekat tapi sulit untuk dijangkau.

Ia menuturkan, para korban terpaksa mengungsi memanfaatkan kerabat mereka yang aman dari genangan air, karena tenda darurat dan posko bantuan tidak disediakan.

Sementara itu Rastim, warga Desa Soge Kecamatan Kandanghaur Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, di Indramayu, mengatakan, korban banjir masih belum mendapatkan bantuan, padahal persediaan makanan semakin terbatas.

"Warga di Desa Soge kekurangan air bersih, selain itu aliran listrik belum normal, mereka sulit keluar dari pemukiman karena dikepung banjir,"katanya.

Sementara itu Rohman, warga Blok Kalimenir, Desa Eretan Kulon, Kecamatan Kandanghaur, Indramayu mengaku, volume air di Kalimenir masih cukup tinggi, sehingga pemukiman warga masih terendam.

Pemukiman warga sepanjang bantaran sungai Kalimenir, kata dia, akan terendam jika curah hujan dan air pasang masih terjadi.

Korban banjir cemas karena air di sungai Kalimenir masih cukup deras, sebelumnya dikabarkan empat warga setempat hanyut terseret arus laut. (Ant)

No comments

Powered by Blogger.