Header Ads

postimage

Harga Kebutuhan Pokok di Indramayu Berangsur Normal



Indramayu - Harga sejumlah kebutuhan pokok di beberapa pasar tradisional di Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, Sabtu, berangsur normal.

Perubahan harga terasa pada komoditas daging ayam menjelang Lebaran Idul Fitri 1431 Hijriyah Rp32 ribu per kilogram kini dijual kurang dari Rp27 ribu per kiogram, sedangkan harga daging sapi masih bertahan dikisaran Rp70 ribu per kilogram.

Marno pedagang daging sapi dipasar Indramayu, mengungkapkan harga daging sapi mengalami penurunan, menjelang Lebaran dijual Rp90 ribu per kilogram, kini hanya Rp70 ribu per kilogram.

"Harga daging sapi normal kurang dari Rp 65 ribu per kilogram, sedangkan harga daging ayam Rp 22 ribu per kilogram diperkirakan sejumlah harga akan kembali normal satu pekan kedepan dimana pasokan barang sudah lancar seperti biasanya," katanya.

Maemunah pedagang lain menuturkan,harga sejumlah kebutuhan pokok berangsur normal, namun ada sejumlah komoditas masih tetap bertahan, seperti telur ayam ras masih bertahan di harga Rp 14 ribu per kilogram padahal harga sebelumnya Rp 11ribu per kilogram.

Dia menambahkan, permintaan dari konsumen kini mulai lancar, warga sudah memadati pasar sejak kemarin meski sejumlah harga barang ada yang masih belum turun, tiga hari setelah Lebaran aktivitas pasar masih sepi.

Sementara itu Siswo salah seorang pembeli di pasar Indramayu mengaku, harga sejumlah kebutuhan pokok mengalami penurunan harga seperti daging ayam, dirinya mengaku dua hari setelah Lebaran masih dijual Rp 30 ribu per kilogram, kini hanya Rp 27 ribu per kilogram turun Rp 3000 per kilogram.

Dia menambahkan, harga kebutuhan lain masih dirasakan tetap tinggi, seperti telur ayam ras masih dijual kurang dari Rp 15 ribu per kilogram, sedangkan daging sapi bertahan diharga Rp 70 ribu per kilorgam.

Dia mengatakan, masyarakat pesisir pantai utara Indramayu berharap semua harga kebutuhan pokok kembali normal secepatnya, karena warga golongan bawah terasa berat dengan harga saat ini, naik turunnya harga dipicu akibat permintaan konsumen yang melonjak.

"Permintaan konsumen menjelang Lebaran di pantura Indramayu meningkat tajam, setelah Lebaran biasanya aktifitas pasar sepi, namun setelah satu pekan meningkat kembali karena sebagian warga merayakan Lebaran Ketupat," katanya. (Ant)

No comments

Powered by Blogger.